Atasi Masalah Hidup dan Obati Penyakit dengan Dzikir Istighfar

Oleh :
Kyai.M.Muzakkin (Gus Zakky).Pengasuh Pondok Pesantren, Rehabilitasi Sakit Jiwa dan Narkoba “Asma’ Berojomusti” Lamongan.

LAMONGAN,RadarBangsa.co.id – Setiap orang hidup didunia ini pasti ada saja masalah yang menerpanya,baik kecil,ringan maupun berat,baik urusan pekerjaan, kesehatan, ekonomi, keluarga, kemasyarakatan, sosial,pendidikan, budaya,politik,hukum dan keamanan,begitu juga problem hidup yang lain tak sedikit dari mereka yang terkena penyakit,baik faktor medis maupun gangguan ghaib,Semuanya itu ternyata bisa kita atasi dengan resep memperbanyak dzikir istighfar kepada Allah Swt,

Bacaan Lainnya

Banyak tamu yang datang kepesantren Asma’ Berojomusti, dengan membawa berbagai keluhan masalah hidup,ada yang karena banyak hutangnya, ada yang karena faktor rumah tangga,jabatan,dan keluhan penyakit,semuanya oleh Kyai.Muzakkin(Gus Zakky) di Terapy dan di ajak dengan memperbanyak dzikir istighfar,tentu juga dengan berbagai ilmu lainya sebagai bahan pendukungnya.

Selain itu, mengenai Istighfar ini Rosulullah saw bersabda : “Barangsiapa yang selalu beristighfar maka Allah akan memberinya kelapangan dalam setiap kesempitannya, dan Allah akan membukakan jalan dari kesusahannya serta Allah akan memberinya rezeki dari yang tidak di sangka-sangka. (HR. Abu Daud & Ibnu Majah)”

Menurut Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah, jika mendapat masalah yang cukup berat, solusinya adalah dengan memperbanyak istighfar. “Jika masalah yang saya hadapi mengalami kebuntuan (sulit menemukan solusinya), saya beristighfar kepada Allah sebanyak seribu kali. Allah pun memberikan saya jalan keluarnya.” Itulah pengakuan dari seorang ulama besar yang menjadi guru dari Ibnu Qayyim al-Jauziyah.

Itu sebabnya, di Al-Quran kita disuruh untuk bersegera beristighfar kepada Allah. Karena sesungguhnya istighfar itu adalah pintu hadirnya rahmat dan karunia dari ALLAH SWT.

“Dan bersegeralah kamu kepada ampunan dari Tuhanmu dan kepada surga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan untuk orang-orang yang bertakwa, (yaitu) orang-orang yang menafkahkan (hartanya), baik di waktu lapang maupun sempit, dan orang-orang yang menahan amarahnya dan mema’afkan (kesalahan) orang. Allah menyukai orang-orang yang berbuat kebajikan. (Q.S. 3:133-134)”

“Seorang yang berbuat dosa lalu membersihkan diri (wudhu atau mandi), kemudian ia shalat dan memohon pengampunan Allah maka Allah akan mengampuni dosanya.

Setelah berkata demikian Rasulullah mengucapkan firman Allah surat Ali Imran ayat 135: “Dan orang-orang yang apabila melakukan perbuatan keji atau menganiaya diri sendiri, mereka ingat akan Allah, lalu memohon ampun atas dosa-dosa mereka, dan siapa lagi yang dapat mengampuni dosa-dosa selain dari Allah? Dan mereka tidak meneruskan perbuatan keji mereka itu sedang mereka mengetahui.””(HR. Bukhari dan Muslim)

Istighfar adalah salah satu bentuk dzikir atau dzikrullah yang sangat sering dilakukan oleh Rosulullah saw. Ibnu Umar RA berkata: “Sesungguhnya kami benar-benar menghitung dzikir Rasulullah shollallahu ’alaih wa sallam dalam satu kali majelis (pertemuan), beliau mengucapkan 100 kali (istighfar dalam majelis): “Ya Rabb, ampunilah aku, terimalah taubatku, sesungguhnya Engkau Maha Menerima Taubat dan Maha Penyayang.” (HR Abu Dawud)

Berapa banyak kita harus beristighfar setiap harinya tidaklah ditentukan oleh Rosulullah saw, tetapi kalau kita perhatikan keterangan di atas sebelumnya maka jika memungkinkan dalam sehari itu kita beristighfar minimal 100 kali dan jika sedang memiliki masalah yang cukup berat maka kita bisa meniru perilaku dari Ibnu Taimiyah yang beristighfar sebanyak 1000 kali.

Namun intinya, semakin banyak kita beristighfar atau melakukan dzkir istighfar dengan sepenuh hati maka tentunya akan semakin membantu kita untuk membersihkan jiwa kita dari berbagai limbah dosa yang pernah dan sedang kita lakukan, ”Hai orang-orang yang beriman, berzikirlah (dengan menyebut nama) Allah, zikir yang sebanyak-banyaknya.” (QS Al-Ahzab ayat 41)

Mari kita obati berbagai kesempitan hidup yang membuat dada ini terasa sempit dan sesak dengan melakukan dzikir istighfar dengan tulus dan sepenuh hati. Kisah berikut, insya Allah akan membuat Anda semakin yakin bahwa ber istghfar akan membuat kita keluar dari berbagai permasalahan hidup.

“Dikisahkan, ketika Rasulullah saw sedang berkumpul dengan sejumlah sahabatnya di masjid, masuklah empat orang laki – laki. Masing – masing datang membawa masalah yang ingin disampaikannya kepada Rasulullah saw. Orang pertama mengeluh karena di daerahnya sudah lama tidak turun hujan. Rasulullah saw menasehatinya, “Beristighfarlah!” Orang kedua mengeluh karena sudah lama menikah, tapi belum juga memperoleh keturunan. Rasulullah saw menasehatinya.

“Beristighfarlah” Orang ketiga mengeluhkan kesulitan ekonominya.Rasulullah SAW kemudian menasehatinya,“Beristighfarlah!” Orang keempat mengeluhkan tanah pertaniannya yang sudah tidak subur lagi.

Lagi – lagi Rasulullah SAW menasehatinya, “Beristighfarlah!” Abu Hurairah yang saat itu ada bersama mereka terheran – heran, kemudian ia bertanya,“Ya Rasulullah, mengapa kesulitannya banyak, tetapi obatnya satu?” Beliau kemudian menjawab, “Simaklah firman Allah dalam surah Nuh (71) ayat 10 – 12, ‘Mohonlah ampun kepada Rabbmu, sesungguhnya Dia adalah Maha Pengampun. Niscaya Dia akan mengirimkan Hujan kepadamu dengan lebat, dan memperbanyakkan harta dan anak – anakmu, dan mengadakan untukmu kebun – kebun dan mengadakan (pula di dalamnya) untukmu sungai – sungai.” (HR Ahmad dan Abu Dawud) Semoga bermanfaat,Amin,(MM/Kiki).

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *