Bangunan Tower SUTT 150 KV milik PLN Madiun Jalur Lamongan – Paciran Roboh, Polsek Tikung Datangi Tkp

  • Whatsapp
anit Reskrim Polsek Tikung Ipda Sono berbaju putih saat melakukan olah TKP.(Ist)

LAMONGAN, RadarBangsa.co.id – Sebuah bangunan Tower SUTT 150 KV milik PLN Madiun Jalur Lamongan – Paciran yang berdiri di tanah sawah milik Sunarto tepatnya di Dusun Tambakboyo Desa Tambakrigadung Kecamatan Tikung roboh pada Kamis (17/6/2021) sore.

Kapolsek Tikung Iptu Bambang dikonfirmasi melalui Kanit Reskrim Polsek Tikung Ipda Sono SH, membenarkan adanya terjadinya tower roboh di wilayah Dusun Tambakboyo Desa Tambakrigadung Kecamatan Tikung. Ipda Sono mengatakan kejadian tower roboh tersebut terjadi pada Kamis ( 17/6/2021) sekitar pukul 17.11 WIB yakni jenis tower TENSEN Tipe DD dengan sudut 30 derajat dan tinggi kurang lebih 30 meter

Bacaan Lainnya

“Kejadian tower roboh SUTT 150 KV milik PLN Madiun itu di Jalur Lamongan – Paciran yakni tower nomor 9 yang berdiri di atas tanah milik Sunarto di Dusun Tambakboyo Desa Tambakrigadung,” kata Ipda Sono SH kepada media saat dikonfirmasi pada Jumat (18/6/2021).

Ipda Sono SH melanjutkan yang mana kejadian robohnya tower tersebut pertama kali di ketahui dari sistim proteksi bahwa titik kejadian gangguan berada di 2.4 Km dari gardu induk lamongan mengalami gangguan. “Kemudian setelah dilakukan pengecekan dan ternyata tower yang berada di lokasi mengalami roboh. Sehingga dengan adanya kejadian tersebut melaporkan ke Polsek Tkung Polres lamongan,” terangnya.

Pihaknya yang menerima laporan lanjut Ipda Sono SH, bergegas mendatangi TKP guna melakukan penyelidikan robohnya tower jenis tower TENSEN Tipe DD dengan ke sudut 30 derajat dan dengan ketinggian kurang lebih 30 meter tersebut. “Diduga penyebab robohnya tower tersebut dikarena kondisi tanah atau pergerakan tanah dikarena kondisi cuaca atau angin. Secara kontruksi aman tidak ada sabotase, kemungkinan dampak dari beban tertarik,” ungkapnya.

Sementara itu tindakan yang dilakukan dari pihak PLN UPT Madiun mendatangkan tim percepatan recoveri dan proses pemulihan serta tower yang roboh akan di ganti sementara dengan tower emergency. Pihak PLN UPT juga mengifentaris tanah warga yang menjadi korban dampak robohnya tower dan ijin pakai lahan warga dan berkerja sama dengan pihak aparat desa. “Pihak PLN UPT Madiun belum mengiventaris kepada 10 pemilik tanah di sekitar lokasi robohnya tower,” tukasnya.

(Red)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *