Bupati : Koperasi punya peranan Penting untuk Dorong UMKM Lamongan Go Ekspor

  • Whatsapp
Bupati Lamongan Yuhronur Efendi saat melihat produk dan menyerahkan penghargaan kepada koperasi berprestasi dan pelaku usaha mikro di Pendopo Lokatantra Kabupaten Lamongan, Kamis (08/04).

LAMONGAN, RadarBangsa.co.id – Koperasi mempunyai peranan yang sangat penting sebagai penggiat, pengungkit, dan penggerak dalam menggairahkan kembali UMKM (Usaha Mikro Kecil Menengah), utamanya di Lamongan.

Hal tersebut diungkapkan Bupati Lamongan Yuhronur Efendi saat menyerahkan penghargaan kepada koperasi berprestasi dan pelaku usaha mikro di Pendopo Lokatantra Kabupaten Lamongan, Kamis (08/04/2021).

Bacaan Lainnya

Dihadapkan dengan berbagai permasalahan sebagai akibat dari pandemi covid-19, Yuhronur Efendi mengajak untuk membangkitkan kembali berbagai sektor yang sempat lesu.

“Yang paling penting bagaimana kebangkitan UMKM dan IKM di Lamongan. Membangkitkan kembali sektor UMKM, yang ini harusnya didukung oleh elemen-elemen yang lain, seperti koperasi, perbankan, dan lainnya,” ucap Yuhronur.

Kedepan, Bupati Yuhronur ingin produk-produk Lamongan dapat lebih dikenal dan masuk ke warung-warung waralaba, bahkan banyak yang bisa sampai melakukan ekspor.

Harapan Bupati Lamongan kedepannya koperasi sebagai wadah ini bisa turut serta mengambil peran untuk menggairahkan UMKM, tidak hanya membantu pada sektor permodalan, namun juga pada sektor pemasarannya.

“Yang kita kembangkan saat ini ada 2 pemasaran, secara online dan offline. Produk kita ini bagus, mampu bersaing, dan tidak kalah kualitasnya dengan produk dari perusahaan atau daerah lain.

Mari kita sukseskan gerakan UMKM bangkit, khususnya gerakan Ayo Beli Produk Lamongan, menggerakkan seluruh sektor-sektor IKM di setiap sudut Lamongan,” tambah Yuhronur.

Pada kesempatan tersebut, Bupati Lamongan menyerahkan secara langsung penghargaan sebagai koperasi pendukung dan penggiat pelaku usaha mikro kepada 27 koperasi.

Selain itu, sertifikat NIB (Nomor Induk Berusaha) kepada 5 koperasi, sertifikat PIRT (Pangan Industri Rumah Tangga) kepada 10 orang pelaku usaha mikro, 7 sertifikat halal, dan 1 sertifikat merk.

Hadir dalam acara, Ketua Bidang Industri dan UMKM GPEI (Gabungan Perusahaan Ekspor) Jawa Timur Wahyu Kusuma Hadi.

Wahyu Kusuma Hadi mengungkapkan bahwa kedepannya akan dilakukan pelatihan dan pendampingan agar para pelaku usaha di Lamongan bisa menjadi UMKM yang go ekspor.

“Harapannya produk-produk pelaku UMKM terutama di Lamongan bisa go internasional,” harap Wahyu Kusuma Hadi.

Berdasarkan data dari Kepala Dinas Koperasi dan Usaha Mikro Kabupaten Lamongan Agus Suyanto, saat ini jumlah koperasi di Lamongan adalah 1.314 dengan jumlah yang tidak aktif kurang lebih 200 koperasi (tidak melakukan RAT tahun 2020).

“Koperasi ini merupakan wadah untuk mempertumbuhkan ekonomi, tidak hanya memberikan simpan pinjam, tapi juga mendukung usaha mikro di masing-masing desa,” terang Agus.

(iful/edi/fir/pras)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *