Hari Batik Nasional, Direksi PLN Tampilkan Perpaduan Busana Adat Solo dan Yogyakarta di Istana Negara

Presiden Republik Indonesia Joko Widodo saat membuka gelaran acara Istana Berbatik di Istana Negara, Jakarta, Minggu (1/10).

JAKARTA, RadarBangsa.co.id – Memperingati Hari Batik Nasional, jajaran direksi PT PLN (Persero) ikut serta dalam acara Istana Berbatik di Istana Negara, Jakarta, Minggu (1/10). Direktur Utama PLN Darmawan Prasodjo didampingi istri, Diny Darmawan Prasodjo dan jajaran direksi PLN tampil elegan saat berjalan di catwalk sepanjang 150 meter mengenakan beskap Solo dipadupadankan dengan batik tulis Bantul, Yogyakarta.

Dalam sambutannya, Presiden Joko Widodo mengajak seluruh masyarakat Indonesia untuk terus mengembangkan dan melestarikan batik. Presiden menyatakan, bangsa Indonesia patut berbangga, karena batik bukan hanya karya seni biasa yang lekat dengan budaya nusantara, tetapi merupakan warisan budaya takbenda dunia.

Bacaan Lainnya

“Dengan simbolisme, teknik, dan budaya yang sangat melekat dengan Indonesia. Melalui Istana Berbatik malam ini, yang dilaksanakan untuk memperingati Hari Batik Nasional yang jatuh pada tanggal 2 Oktober, saya mengajak seluruh masyarakat Indonesia untuk menumbuhkan kebanggaan pada kekayaan seni dan budaya Indonesia, serta aktif melestarikan dan mengembangkannya,” ujar Presiden Jokowi.

Wakil Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Angela Tanoesoedibjo mengungkapkan event “Istana Berbatik” menjadi momen untuk mempromosikan dan menampilkan batik sebagai produk asli dan karya kreatif warisan budaya Indonesia ke kancah dunia. Istana Berbatik juga digelar sebagai upaya keberpihakan pemerintah terhadap para perajin batik terutama UMKM ekonomi kreatif untuk terus berkembang baik di dalam maupun hingga luar negeri.

Acara inti dari event ini menampilkan fashion show yang melibatkan sekitar 503 peserta yang terdiri dari para pejabat negara, petinggi kementerian/lembaga dan Badan Usaha Milik Negara (BUMN), public figure, perwakilan kerajaan-kerajaan nusantara, para anggota Organisasi Aksi Solidaritas Era (OASE) Kabinet Indonesia Maju, hingga para duta besar (dubes) negara-negara sahabat.

“Kami berharap melalui acara pada malam hari ini, batik sebagai warisan budaya Indonesia semakin digemari, semakin dikreasikan, semakin sering dikenakan, sehingga semakin lestari dan menyejahterakan,” kata Angela.

Direktur Utama PLN Darmawan Prasodjo menjelaskan, sebagai BUMN, PLN tak hanya menghadirkan listrik yang andal tetapi juga terus mendukung pertumbuhan ekonomi lewat pemberdayaan Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM). Saat ini tercatat, PLN terus mendukung ratusan UMKM yang memproduksi batik tulis dan batik khas Indonesia.

“Kami sebagai BUMN tak hanya bertugas memasok kebutuhan listrik secara andal, tetapi kami juga selalu mendukung kebudayaan dan karya bangsa, yaitu Batik. PLN memiliki ratusan mitra binaan yang menjaga warisan sejarah berupa batik khas nusantara,” ujar Darmawan.

Hal ini juga sejalan dengan transformasi perusahaan dalam pendampingan UMKM. Dulu pengelolaan UMKM di PLN belum terorganisasi. Pada tahun 2023 ini, PLN telah membentuk struktur pengelolaan dan pembinaan UMKM yang terintegrasi mulai dari seleksi, kurasi, pelatihan, bantuan alat produksi, hingga pemasaran melalui Rumah BUMN.

“Lewat langkah transformasi ini, ratusan pengrajin batik yang merupakan mitra binaan kami telah berhasil meningkatkan kualitasnya, sehingga bisa memacu geliat industri kreatif di Indonesia,” tegas Darmawan.

Selain itu, untuk menyukseskan acara Istana Berbatik, Darmawan menjelaskan PLN menyiagakan sistem kelistrikan Istana dengan pasokan listrik enam lapis dari empat penyulang. PLN juga menyiapkan delapan Uninterruptible Power Supply (UPS) dengan total kapasitas 3.200 kilovolt ampere (kVA) dan empat genset dengan total kapasitas 8 megavolt ampere (MVA).

Di samping itu, untuk memastikan kelistrikan berjalan lancar, PLN juga mengerahkan 123 personel yang bersiaga di 33 titik lokasi.

“Kami mengerahkan sistem berlapis dan para personel siaga agar acara Istana Berbatik terselenggara secara aman dan meriah. Kami memastikan pasokan listrik memadai dan andal,” ujar Darmawan.

Apalagi saat ini PLN telah mengoperasikan Power House di komplek Istana yakni sistem kelistrikan yang mengusung konsep state of the art of technology dengan berbasis pada pasokan listrik ramah lingkungan, indah dan didukung oleh teknologi pintar. Dengan adanya Power House, selain jaminan listrik tanpa kedip dengan sistem kelistrikan paling modern, PLN membuat Istana Negara tak hanya menjadi simbol kekuatan negara tetapi juga siap menjadi pusat kebudayaan dan pendukung pariwisata.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *