Larangan Mudik, Perbatasan Lamongan – Mojokerto Dijaga Ketat

Pos pantau Lamongan - Mojokerto [IST]

LAMONGAN, RadarBangsa.co.id – Dalam mengantisipasi pemudik yang nekat pulang kampung meski telah dilarang oleh pemerintah, jajaran personel gabungan yang terdiri dari TNI  Polri, Dishub, Satpol PP dan Linmas di Kabupaten Lamongan.

Memperketat penyekatan di setiap perbatasan yang berada di Kabupaten Lamongan. Sabtu (08/05/2021)

Bacaan Lainnya

Seperti halnya yang terpantau di perbatasan Lamongan-Mojokerto tepatnya di wilayah Kecamatan Mantup Kabupaten Lamongan. Aparat gabungan terus memantau lalu-lalang kendaraan yang melintasi perbatasan tersebut.

Bahkan jika dicurigai terdapat pemudik dari daerah Lamongan ataupun mojokerto dan kota lainya petugas pun dengan sigap langsung memberhentikan dan menanyakan keperluannya memasuki jalur perbatasan itu.

“Jika ada pemudik dari daerah lain akan kami tanyakan maksud dan tujuannya masuk ke Lamongan,” kata Danramil 0812/09 Mantup, Kapten Arm Yudi K.

Namun jika pemudik itu tidak dapat menunjukan alasan logis dan SIKM (surat izin keluar masuk), petugas akan memberikan sanksi berupa pemutarbalikkan kendaraan.

“Sanksinya diputarbalikya oleh petugas gabungan jika tidak ada surat resmi,” tambahnya.

Untuk diketahui area perbatasan antar kabupaten atau kota menjadi titik fokus pengawasan petugas gabungan perihal kebijakan larangan pulang kampung yang diterbitkan oleh pemerintah pusat.

(iful/isw)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *