Pj. Gubernur Adhy Sambut Dubes Thailand, Tawarkan Lima Potensi Kerja Sama Jatim-Thailand

Thailand

SURABAYA, RadarBangsa.co.id – Penjabat (Pj.) Gubernur Jawa Timur, Adhy Karyono, menyambut kunjungan Duta Besar Thailand untuk Indonesia, Prapan Disyatat, di Gedung Negara Grahadi, Surabaya. Dalam pertemuan ini, Adhy menyampaikan apresiasi atas hubungan baik antara Jawa Timur dan Thailand serta potensi kerja sama di beberapa sector, pada Jumat (1/3).

“Kami mengucapkan selamat datang kepada Duta Besar Thailand untuk Indonesia, Yang Mulia Prapan Disyatat, sekaligus menyampaikan apresiasi atas hubungan baik antara Jawa Timur dengan Thailand dan potensi kerja sama teknis yang dapat dikembangkan,” ujarnya.

Bacaan Lainnya

Kunjungan ini bertujuan untuk memperkenalkan potensi kerja sama antara Jawa Timur dan Thailand di lima sektor, yaitu teknologi pertanian dan perikanan, pariwisata, sertifikasi kuliner halal Thailand, energi baru terbarukan, dan infrastruktur.

Adhy menjelaskan bahwa berencana menjalin kerja sama di sektor teknologi pertanian, terutama dalam pengembangan holtikultura dan penanaman serta pengolahan beras.

“Thailand memiliki keunggulan dalam holtikultura, terutama dalam produksi durian dan teknologi pertanian mutakhir. Kerja sama di sektor pertanian menjadi fokus, termasuk dalam pengembangan holtikultura dan penanaman serta pengolahan beras,” tambahnya.

Di sektor perikanan, Adhy berharap kerja sama dalam pengolahan dan pengalengan ikan untuk ekspor impor dapat memberikan manfaat bagi kedua belah pihak.

“Sedangkan perkembangan perikanan di Jawa Timur dan pengolahan untuk ekspor impor ini juga berpotensi kita kembangkan. Oleh karena itu, kerja sama di bidang pertanian dan perikanan diharapkan dapat lebih ditingkatkan lagi,” terang Adhy.

Adhy juga menambahkan bahwa kerja sama ini akan dapat diperkuat di bidang pariwisata, mengingat potensi pariwisata yang luar biasa di Jawa Timur dan minat masyarakat Jatim terhadap objek wisata di Thailand.

Masyarakat Jawa Timur sendiri sudah akrab dengan Thailand sebagai salah satu destinasi pariwisata budaya, dan kuliner, terutama dengan dibukanya industri pariwisata halal di Thailand. Makanan dan jajanan Thailand yang tersertifikasi halal juga menjadi daya tarik bagi masyarakat Jatim.

Terkait hal itu, Pj. Gubernur Adhy menekankan Pemprov Jatim menyambut baik rencana pembukaan penerbangan langsung Surabaya-Bangkok.

“Kami menyampaikan terima kasih sebesar-besarnya dan selamat datang di Jawa Timur, sungguh kehormatan bagi kami. Masyarakat Jawa timur sangat mengenalkan atas budaya, hiburan, terutama destinasi wisata dan kuliner atau jajannya. Kita dengan tangan terbuka mengupayakan aksesibilitas bandara udara untuk menghubungkan Thailand dan Jawa Timur,” katanya.

Pj. Gubernur Adhy juga menyebutkan besarnya kemungkinan kerjasama dalam pengembangan Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) sehubungan dengan energi baru terbarukan. Selain itu, ia ingin hubungan ini akan mendorong aksesibilitas lebih mudah di Jatim melalui pembangunan tol laut dan pemanfaatan pelabuhan internasional Probolinggo.

“Kerja sama ini juga berpotensi untuk dikembangkan dalam pembangunan PLTS, teknologinya sudah harus ada dan Jatim bisa mendapat penguatan di bidang infrastruktur, contohnya dengan pembangunan tol laut dan memanfaatkan potensi Pelabuhan Internasional Probolinggo,” paparnya.

Tak hanya kerja sama, Pj. Gubernur Adhy pun mengenalkan potensi investasi di Jawa Timur, yang didukung oleh tingginya realisasi investasi Jawa Timur di tahun 2023 yang mencapai Rp. 145,1 triliun. serta kemudahan kebijakan untuk Penanaman Modal Asing (PMA).

Investasi Thailand di Jawa Timur sendiri sejak tahun 2010 hingga tahun 2023, dicatatkan sebanyak 7 bidang usaha di 5 kabupaten dan kota dengan nilai investasi sebesar USD 417.11 juta. Selain itu, terdapat 12 perusahaan dari Thailand di Jawa Timur.

“Kami mengucapkan terimakasih bahwa Thailand terus menginvestasikan dan mengusahakan perusahaan-perusahaan Thailand di Jatim. Kami mengapresiasi hal ini dengan mempertahankan kepercayaan investor. Dengan itu, Thailand juga berkontribusi pada investasi Jatim tahun 2023 yang melampaui target RPJMD, juga melampaui target capaian investasi nasional,” ungkapnha.

Pj. Gubernur Adhy juga memaparkan bahwa Nilai Incremental Capital Output Ratio (ICOR) yanglebih rendah dibandingkan rata-rata di indonesia ini juga ditopang oleh kemudahan berusaha yang ditawarkan oleh Pemprov Jawa Timur. Dan didukung pula oleh iklim usaha yang kondusif.

Jawa Timur kini, lanjut Adhy, memiliki empat sektor Investment Project Ready To Offered (IPRO) untuk ditawarkan pada para investor thailand. Yakni sektor infrastruktur, sektor manufaktur, sektor properti, dan sektor pariwisata.

Selain itu, 5 kawasan industri dan 2 kawasan ekonomi khusus (KEK) akan sangat memperkuat hubungan investasi dan perdagangan antara Thailand dan Jatim. Antara lain, Pasuruan Industrial Estate Rembang (Pier) di Kab. Pasuruan, Safe N Lock di Kab. Sidoarjo, Halal Industrial Park Sidoarjo di Kab. Sidoarjo, Kawasan Industri Tuban di Kab. Tuban, Sidoarjo Rangkah Industrial Estate (Sirie) di Kab. Sidoarjo, Kek Gresik –JIIPE di kab. Gresik, Dan Kek Singhasari di Kab. Malang.

“Kami memiliki IPRO di empat sektor dan dua kawasan ekonomi khusus serta lima kawasan Industri yang sesuai untuk mengakomodir kebutuhan calon investor dan para pengusaha Thailand di berbagai sektor. Utamanya di bidang infrastruktur, manufaktur, properti dan pariwisata,” bebernya.

Pj. Gubernur Adhy berharap bahwa melalui kerja sama bilateral antara Indonesia dan Thailand yang sudah berlangsung selama 75 tahun, Jatim dapat berkontribusi lebih besar dalam membangun ASEAN.

“Ini termasuk rencana kami untuk ASEAN supaya kontribusi Jawa timur untuk ASEAN bisa meningkat lagi melalui hubungan bilateral antara Indonesia dan Thailand sudah lama dan kuat ini,” tandasnya.

Sebelumnya pada Kamis (29/1), delegasi Duta Besar Indonesia di Bangkok Rachmat Budiman menghadiri familiarisasi Perusahaan dan Jurnalis Thailand dengan Jawa Timur di Kantor Sekretariat Daerah Provinsi Jawa Timur dan disambut oleh Plh. Sekretaris Daerah Prov. Jatim Bobby Soemiarsono. Turut diserahkan Letter of Interest (LoI) dari The American School of Bangkok.

Sementara itu, Dubes Thailand untuk Indonesia Prapan Disyatat menyampaikan bahwa Thailand dan Indonesia telah memiliki hubungan yang cukup lama. Tahun depan genap 75 tahun hubungan kerja sama.

“Begitu pula dengan Jawa Timur. Kami sudah mengunjungi beberapa pusat industri yang ada di Jawa Timur. Dari apa yang saya lihat, surabaya ini kota yang sangat dinamis dan memiliki banyak potensi,” jelasnya.

Prapan menambahkan saat ini ada 12 perusahaan Thailand yang beroperasi di Surabaya. Dan ke depannya akan terus bertambah.

“Terkait investasi kami telah memprospek beberapa perusahaan yang sesuai untuk melakukan investasi di Jatim,” imbuhnya.

Oleh karena itu, ia juga berharap penerbangan langsung menuju Jatim dapat dibuka. Sebab ada banyak sekali masyarakat Thailand yang mengunjungi Surabaya baik untuk keperluan studi, bisnis, maupun wisata.

Prapan menyampaikan bahwa saat ini komunitas warga Thailand yang berada di Jatim mencapai juga terus berkembang. Dari 100 orang akan bertambah kurang lebih 200 orang lagi tahun depan.

“Untuk itu kami menantikan peluang untuk kerjasama lebih lanjut di bidang agrikultur, kuliner, pariwisata, energi terbarukan, dan infrastruktur,” pungkasnya.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *