Sekjen ARSSLI Jadi Calon Kuat Ketua DK4

  • Whatsapp

KEDIRI, RadarBangsa.co.id – Sekretaris Jendral Asosiasi Radio Siaran Swasta Lokal Indonesia (ARSSLI), Khusnul Arif, S.Sos, dikabarkan menjadi calon kuat Ketua DK4 (Dewan Kesenian dan Kebudayaan Kabupaten Kediri).

Kabar tersebut muncul seiring dikeluarkan Peraturan Bupati Nomor 50 tahun 2021, berisikan Pembentukan Dewan Kesenian dan Kebudayaan Kabupaten Kediri, yang selanjutnya memiliki tugas dan tanggung jawab tidak ringan, karena wajib membantu tugas Bupati Kediri, H. Hanindhito Himawan Pramana, SH untuk mewujudkan cipta, karsa dan karya dalam menumbuhkembangkan seni budaya di masa kepemimpinannya.

Bacaan Lainnya

Sosok Khusnul Arif, S.Sos atau lebih akrab disapa Mas Pipin, tentunya tidak asing di kalangan para seniman, budayawan dan pelaku seni di Kabupaten Kediri. Sebelum duduk sebagai legeslatif, kepeduliannya terhadap budaya diwujudkan dari sejumlah media radio yang didirikan bukan hanya di wilayah Kediri saja, melainkan wilayah Jawa Tengah, Jawa Timur, Bali, NTB, NTT, dan lain sebagainya.

Selain itu, Mas Pipin juga merupakan Founder Yayasan Laskar Peduli Sesama (LPS) yang bergerak di bidang sosial kemanusian tersebut juga mendapatkan tempat di hati masyarakat, khususnya warga tidak mampu dan anak yatim piatu yang membutuhkan bantuan.

Saat dikonfirmasi terkait kebenaran dirinya akan mendapatkan amanat dari Mas Dhito sapaan akrab Bupati Kediri, Mas Pipin malah memilih merendah, dan justru balik bertanya sumber info itu dari mana.

“Dari mana kabar tersebut? Sebaiknya kita lihat prosesnya pembentukan DK4. Bahwa saya diberi amanah bersama sedulur seniman dan budaya membuat draf sebelum dikeluarkan peraturan bupati memang benar. Kami sering diskusi di bidang seni budaya memang benar. Namun saya secara pribadi tidak punya ambisi menduduki jabatan tersebut,” ungkapnya saat ditemui disela-sela acara vaksinasi di Balai Desa Tempurejo, Kecamatan Wates, Sabtu (20/11).

Kedekatan antara Mas Dhito dengan Mas Pipin memang bukan rahasia umum lagi. Bahkan kalangan legeslatif pun berharap, bahwa harus ada sosok muda yang mampu mengimbangi kerja keras Mas Dhito. Saat sosialisasi peraturan bupati, Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata, Adi Suwignyo telah menyampaikan amanah orang nomor satu di Kabupaten Kediri.

“Sesuai amanat Bapak Bupati, demi menjaga seni dan budaya di Kabupaten Kediri. Seiring dibentukkan DK4, membantu beliau dalam memberikan rekomendasi, pertimbangan dan perumusan sebelum mengambil kebijakan. Bahwa banyak tempat sejarah dan benda purbakala harus dirawat dan dilestarikan,” ucapnya saat acara di aula Kantor Disbudpar. (Fais)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *