Si Cantik Dhinda Salsabila, Atlet Papua yang Mencuri Perhatian

Dhinda Salsabila, atlet Sepatu Roda Putri yang memperkuat Papua

JAKARTA, RadarBangsa.co.id – Dhinda Salsabila, atlet Sepatu Roda Putri yang memperkuat Papua dalam Pekan Olahraga Nasional (PON) XX akhir-akhir ini, ramai diperbincangkan di Media Sosial. Paras ayu dan prestasinya terbilang cemerlang ketika berlaga di PON XX.

Dhinda merupakan produk binaan klub Sepatu Roda Papua yang ber-homebase di Bekasi, Cenderawasih Speed Skating. Dhinda resmi bergabung dengan tim sepatu roda Papua sejak awal tahun 2019.

Bacaan Lainnya

Dhinda tak hanya bermodal paras cantik. Prestasinya di atas sepatu roda juga terbilang banyak. Mulai dari kejuaraan daerah, tingkat nasional hingga level internasional.

Di usianya yang masih sangat muda, Dhinda bahkan sudah mencatatkan namanya dalam daftar atlet Indonesia peraih medali SEA Games. Tepatnya, SEA Games Filipina tahun 2019 dan menyabet medali perak.

“Saya bergabung dengan tim Papua sejak 2019. Saya adalah binaan klub cenderawasih. PON XX akan menjadi PON kedua bagi saya, setelah yang pertama di Jawa Barat tahun 2016. Sebelum bergabung dengan tim Papua, sudah banyak kejuaraan nasional atau pertandingan antar klub yang saya juarai,” kata Dhinda, dalam siaran pers yang diterima, Selasa (5/10/2021).

Dhinda sendiri, akhirnya berhasil mempersembahkan 3 medali untuk Papua di PON XX. Di antaranya 1 medali emas nomor Individual Time Trial (ITT) 200 meter putri, 1 medali perak nomor ITT 500 meter putri dan 1 medali perunggu secara beregu di nomor terakhir, Team Time Trial (TTT) 10.000 meter putri.

Meski pencapaiannya itu tak sesuai target pribadinya, ia tetap merasa puas bisa menyumbangkan medali untuk Bumi Cenderawasih.

“Alhamdulillah, kalau diitanya puas pasti saya puas dan saya harus bersyukur dengan hasilnya,” kata Dhinda.

Dara kelahiran Pekanbaru, 11 Agustus 2003 itu mengaku, sempat mendapatkan tantangan berat saat tampil di dua nomor sulit, yang dilombakan di Jalan Holtekamp, nomor maraton 42 km dan TTT 10 km.

Di nomor terakhir, Dhinda bahkan harus dilarikan dengan tandu oleh tim medis karena tak sadarkan diri.

“Kemarin menjadi minggu-minggu yang berat banget buat aku dan tim pastinya. Karena setiap hari ada nomor lomba dan kita harus siapin fisik yang prima dan strategi yang matang. Saya sempat overhit (kepanasan) karena sudah berjuang maksimal banget. Lintasannya (Jalan Holtekamp) oke aja sih, tapi mungkin lebih ke cuacanya yang panasnya ekstrim banget sampai menusuk ke kulit, mungkin itu yang buat tenaga aku terkuras,” ujarnya.

Cabang olahraga sepatu roda sendiri sudah resmi berakhir sejak, Minggu (3/10/2021). Meski masih terlalu dini menanyakan kemana ia akan berkarier selanjutnya, Dhinda justru bertekad ingin terus membela panji Papua dan mengharumkan nama Papua di ajang olahraga sepatu roda.

“Pastinya aku bakal lanjutin karier aku menjadi atlet. Pastinya atlet Papua, karena memang basic aku atlet jadi ya aku tidak bakal cepat puas sama hasil yang sekarang, dan bakal terus berjuang sih buat nama Papua lebih harum lagi,” ujar Dhinda.

Sumber: RRI

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *