Tatochis Berdayakan Masyarakat Desa Duko Tambin Parakte Kripik Jagung

BANGKALAN, RadarBangsa.co.id – Petani sangat banyak menanam jagung untuk menambah nilai jual guna sekaligus nilai ekonomis dilakukan pembuatan kripik jugang Desa Duko Tambin, Kecamatan Tragah, Kabupaten Bangkalan, Madura, Jawa Timur.

Berlokasi di balai desa duko tambin, para ibu dengan antusias mengikuti pelatihan pengolahan kripik jagung yang diadakan selama tiga hari, Senin-Rabu (18-20/11/2019).

Para kader yang kebanyakan berstatus ibu rumah tangga tersebut dengan seksama mendengarkan materi pelatihan yang disampaikan.

Bacaan Lainnya

pertemuan keduan pelatihan kripik jagung bersama tim tatochis, peserta pelatihan atau praktek sangat senang dan bangga denagan hasil pembuatan kripik jagung nya karena ini sudah nyata dan fakta prospek masa depan dan memperbaiki ekonomi rumah tangga atau desa dengan otomatis mangatasi pengangguran desa.

Tampil sebagai pemateri tunggal adalah Moh. Dahri (30). Ia adalah pria asal Desa Soket Dajah, yang juga masuk wilayah administratif Kecamatan Tragah. Dahri telah lebih dulu memanfaatkan nilai guna jagung yang dijadikan kripik. Produk camilan berbahan dasar jagung olahan Dahri bernama Tatochis (Tragah Tortilla Chips).

Kini Dahri telah mengembangkan usahanya. Di bawah naungan usaha UD. Tajul Anwar, ia menawarkan tiga produk lain yang telah dilempar ke pasaran. Masing-masing adalah kripik singkong, kopi jagung, serta kripik jagung berukuran jumbo atau raksasa.

“Pada prinsipnya saya tak keberatan dan senang jika ada pihak yang mau mempelajari dan membuat produk sejenis Tatochis. Saya menyambutnya dengan tangan terbuka. Oleh karena salah satu keinginan saya adalah mengabdi serta membangun desa lewat ilmu dan keterampilan yang saya punyai,” ujar Dahri.

Di hari pertama, Dahri menyampaikan materi seputar cara pembuatan Tatochis dari tahap perendaman jagung hingga penggorengan. Untuk mempersingkat waktu, pihaknya beserta tim Tatochis telah menyiapkan bahan jagung yang telah direbus beserta peralatan pendukung lainnya ke lokasi pelatihan.

Usai pemaparan materi, ibu-ibu kader PKK dan Posyandu dipersilahkan turun tangan langsung melanjutkan proses pembuatan Tatochis. Tahapan pengerjaan yang dilakukan meliputi penggilingan, pemipihan, pencetakan, penjemuran, serta penggorengan.

Dalam kesempatan ini hadir pula Mat Rasul (62) selaku Kepala Desa Duko Tambin. Ia menyambut gembira diadakannya pelatihan semacam ini, seraya berharap bisa jadi kegiatan baru sekaligus lumbung pendapatan baru bagi masing-masing peserta.

“Untuk awalnya kami akan coba bekerjasama dengan Pak Dahri sebagai pemasok produk jadi. Singkatnya, kripik jagung buatan ibu-ibu kader akan disetor ke beliau, selanjutnya dikemas menggunakan label Tatochis,” harap Mat Rasul.

Nasila Wati, salah satu peserta pelatihan, mengaku jika pelatihan ini sebagai bentuk kegiatan positif yang bisa mendorong para kader dan anggota untuk bisa berfikir kreatif.

“Mudah-mudahan acara semacam ini bisa berkelanjutan dengan produk lain yang telah dihasilkan Pak Dahri. Perempuan desa harus bisa mandiri dan bisa memutar otak ikut menambah pendapatan keluarga. Mewakili peserta saya mengucapkan terima kasih atas bimbingannya,” ucap Nasila Wati.

Dihari kedua, materi pelatihan yang diberikan tentang cara penggorengan kripik jagung serta cara pengemasan. Sedang materi pelatihan di hari ketiga (terakhir) seputar pemasaran dan peluang usaha. (Ruslan,SH)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.