Universitas Billfath Lamongan gelar Praktek Peradilan Semu

  • Whatsapp
Mahasiswa Fakultas Hukum Universitas Billfath menggelar praktek peradilan yang bertemakan “Praktek Peradilan Semu” [IST]

LAMONGAN, RadarBangsa.co.id – Mahasiswa Fakultas Hukum Universitas Billfath menggelar praktek peradilan yang bertemakan “Praktek Peradilan Semu” ini dikuti oleh mahasiswa berbagai angkatan, untuk angkatan 2020 dalam perannya sebagai peserta sidang.

Anshori, MH., Dekan FH Universitas Billfath, menjelaskan, bahwa praktek peradilan merupakan salah satu bagian dari mata kuliah yang diajarkan dalam perkuliahan Fakultas Hukum Universitas Billfath.

Bacaan Lainnya

“Melalui mata kuliah praktek peradilan ini, nantinya diharapkan bisa mengimplementasi teori yang telah didapatkan dari Hukum Acara, baik Hukum Acara Pidana, Hukum Acara Perdata, Hukum Acara Peradilan Agama, maupun Hukum Acara Peradilan Tata Usaha Negara.

Oleh karena itu, Praktek Peradilan wajib ditempuh oleh mahasiswa Fakultas Hukum,” jelas Anshori kepada sejumlah wartawan. Jumat (09/04).

” Mengingat pentingnya peranan Praktek Peradilan, maka FH Universitas Billfath menyelenggarakan kegiatan Praktek Peradilan Semu sebagai bentuk kepedulian FH Universitas Billfath terhadap kualitas akademik mahasiswa FH Universitas Billfath.

“ Adanya kegiatan Praktek Peradilan Semu ini, mahasiswa FH Universitas Billfath dapat belajar dan menemui kesulitan – kesulitan beracara ketika mereka terjun atau praktik langsung,” ujar Anshori.

Hal senada juga disampaikan, Ali Fuad Hasyim, MH., selaku dosen pembimbing praktek sidang peradilan semu yang juga sebagai advokat muda lamongan berharap dapat terus menyelenggarakan Praktek Peradilan Semu diwaktu selanjutnya.

Karena praktek ini merupakan wujud upaya untuk membantu meningkatkan kualitas pendidikan lingkup mahasiswa FH Universitas Billfath.

“ Hal ini dengan harapan, mahasiswa FH Universitas Billfath tidak hanya pandai berteori, namun juga handal dalam menjadi seorang praktisi hukum,” kata Ali Fuad Hasyim.

Sementara, Febri yulianto, salah satu peserta yang menjadi pemeran terdakwa dalam sidang ini menyampaikan, bahwa dengan adanya Praktek Peradilan Semu ini, pihaknya bisa terbiasa dengan suasana peradilan.

“Jika kita terbiasa dengan suasana peradilan, membuat kita percaya diri, lebih kritis dalam mengamati situasi di pengadilan. Situasi peradilan semu dengan peradilan sesungguhnya berbeda, peradilan semu berisi teman-teman kita sendiri.

Meskipun demikian, setidaknya peradilan semu ini melatih mental kita untuk menghadapi peradilan yang sesungguhnya,” jelas Febri.

(Iful)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *