UU Aborsi yang Bertahan Sejak 1973, Berhasil di Gulinkan Makamah Agung AS

Ilustrasi

WASHINGTON, RadarBangsa.co.id – Mahkamah Agung pada hari Jumat menolak keputusan kontroversial Roe v. Wade tahun 1973 yang menciptakan hak konstitusional untuk aborsi, mengirimkan masalah tersebut kembali ke negara bagian untuk diatur.

Dalam keputusan 6-3 , pengadilan menegakkan hukum Mississippi yang melarang aborsi setelah 15 minggu kehamilan, bahwa Konstitusi tidak mengabadikan hak untuk aborsi, dan bahwa masalah benar milik negara.

Bacaan Lainnya

“Konstitusi tidak memberikan hak untuk aborsi; Roe dan Casey ditolak; dan kewenangan untuk mengatur aborsi dikembalikan kepada rakyat dan wakil-wakil mereka yang terpilih,” tulis Hakim Samuel Alito dalam pendapat mayoritas pengadilan.

Pemungutan suara adalah 5-4 untuk membatalkan Roe, dengan Ketua Hakim John Roberts menulis secara terpisah untuk mengatakan dia akan menegakkan hukum Mississippi tetapi tidak mengambil langkah tambahan untuk menghapus preseden Roe sama sekali.

Sebuah rancangan opini dalam kasus Organisasi Kesehatan Wanita Dobbs v. Jackson bocor pada bulan Mei, memicu gelombang kecaman dari Demokrat dan kaum liberal lainnya yang mengecam kemungkinan bahwa Roe akan digulingkan.

Protes di luar pengadilan di Washington dan di rumah-rumah pinggiran kota dari beberapa hakim diikuti, dan seorang pria California ditangkap dan didakwa dengan percobaan pembunuhan setelah ia ditemukan di luar kediaman Hakim Agung Maryland Brett Kavanaugh dan keluarganya bersenjatakan pistol , alat perampok, dasi ritsleting, dan semprotan merica.

Kecaman itu tampaknya tidak banyak mengubah pikiran enam hakim — Alito, Kavanaugh, Clarence Thomas, Neil Gorsuch, Amy Coney Barrett, dan Ketua Hakim John Roberts, yang setuju atau setuju dengan Dobbs.

Hakim liberal Elena Kagan, Sonya Sotomayor, dan Stephen Breyer berbeda pendapat.

“Dipandu oleh sejarah dan tradisi yang memetakan komponen-komponen penting dari konsep kebebasan yang diperintahkan Negara, Pengadilan menemukan bahwa Amandemen Keempat Belas jelas tidak melindungi hak untuk melakukan aborsi,” tulis Alito.

“Argumen responden bahwa sejarah ini tidak penting bertentangan dengan standar yang telah diterapkan Mahkamah dalam menentukan apakah hak yang ditegaskan yang tidak disebutkan di mana pun dalam Konstitusi tetap dilindungi oleh Amandemen Keempat Belas.”

Pengadilan yang lebih rendah telah memblokir penegakan hukum Mississippi, memicu banding dan keputusan akhirnya oleh Mahkamah Agung. Namun Mahkamah Agung mengatakan putusan Roe yang asli “sangat salah.”

“Tanpa ada landasan dalam teks konstitusi, sejarah, atau preseden, Roe memberlakukan seluruh negara seperangkat aturan rinci untuk kehamilan dibagi menjadi trimester seperti yang diharapkan untuk ditemukan dalam undang-undang atau peraturan,” katanya. “Kegagalan Roe bahkan untuk mencatat konsensus luar biasa dari undang-undang negara bagian yang berlaku pada tahun 1868 sangat mengejutkan, dan apa yang dikatakan tentang hukum umum itu salah.”

Diperkirakan 63 juta aborsi telah dilakukan di Amerika Serikat sejak 1973. Organisasi Kesehatan Dunia PBB mengatakan sekitar 73 juta aborsi terjadi secara global setiap tahun, termasuk 29% dari semua kehamilan.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.