Stop Grombolan BuzzerRp yang Merusak Demokrasi dan Memecah Belah Bangsa

JAKARTA, RadarBangsa.co.id – Negara dan Masyarakat harus hentika/Stop grombolan BuzzerRp yang telah merusak character and nation building, merusak demokrasi dan memecah belah bangsa ini menuju pertikaian sosial yang mengkhawatirkan dan mengerikan.

Serangan para buzzer adalah tindakan bunuh diri bersama bagi demokrasi yang berkeadaban, yang dibutuhkan bangsa ini dalam menapak ke depan.

Bacaan Lainnya

Demikian pandangan mantan aktivis HMI ITB Muslim Arbi, akademisi Universitas Paramadina Herdi Sahrasad dan Direktur PEPS Anthony Budiawan, dalam webinar daring bertema ” BuzzeRp : Gerimbolan Bayaran Penghancur Bangsa”, di Jakarta Jumat (23/9/2022).

Dalam forum itu berbicara sebagai panelis antara lain Direktur PEPS Anthony Budiawan, Dosen Paramadina Herdi Sahrasad, Pegiat Medsos Muslim Arbi, Direktur Narasi Institute Ahmad Nur Hidayat dan Direktur P3S Jerry Massie.

Para panelis menilai, tindakan kaum buzzer itu telah melukai civil society dan merusak peradaban serta menghancurkan demokrasi substansial yang sedang dibangun bersama.

“’Para buzzer itu menjadi antek oligarki dan elite politik yang berkuasa untuk merusak demokrasi substansial, mempertahankan kekuasaan yang otoriter, jahat atau korup, mereka harus distop, dihentikan,” kata Herdi Sahrasad.

Demokrasi Indonesia kini, kata Anthony Buadiawan PhD, memang sudah diperhadapkan oleh serangan kelompok ‘Buzzer’ oleh oknum tertentu untuk merusak sistem demokŕasi bangsa ini.

Menurut Direktur P3S, Jerry Massie diskusi ini membuka mata hati publik mengenai kejahatan buzzer dan penyimpangan yang mereka lakukan, yang merusak demokrasi substansial, menguntungkan oligarki dan elite penguasa, namun menghancurkan kohesi sosial kita.

“Diskusi sangat baik bagi kalangan umum sampai akademisi untuk mendapatkan info soal siapa dan bagaimana cara kerja Buzzer,” ujar Jerry.

“Kelompok ini sengaja diciptakan untuk menyerang lawan baik itu oposisi. Ada banyak tokoh yang kerap diserang misalkan Said Didu, Anies Baswedan sampai Rizal Ramli, Cara kerjanya kata Jerry, melemahkan, mengintimiadasi lawan bahkan sampai ke tahap character assassination (pembunuhan karakter),” tambah dia.

Buzzer di Amerika saat presidential election AS 2020 lalu serta serangan buzzer dalam pemilu Indonesia 2019 silam telah dibongkar Jerry, peneliti politik Amerika ini.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *